Saat jatuh dan terpuruk, kita sungguh b’harap keajaiban akan datang kpd kita, m’dapatkan pertolongan entah dari mana atau dari siapa. Sebaliknya, ketika kita punya kemampuan, sukses, apakah kita b’sedia m’jadi orang yg m’datangkan keajaiban itu?

Apakah anda menyukai tulisan ini? bagikan dengan teman anda. :)
Alkisah, ssdh selesai makan siang, saya dgn seorang teman kantor b’jalan santai menyusuri jalan. Dari arah yg berlawanan, seorang wanita tua b’pakaian sederhana menghampiri kami menenteng bbrp kantong plastik berisi sayuran.“Maaf Tuan, mau beli sayuran ini? Saya sendiri yg menanam dan memetiknya,” sambil tangan keriputnya m’ulurkan kantong plastik. Setelah menatap si nenek sebentar, tanpa basa-basi, si teman mengeluarkan dompet dan m’bayarnya. 3 kantong plastik sayuran pun b’pindah tangan.
“Terima kasih Tuan, semoga Tuan diberi lancar rezeki,” dgn suara b’getar t’haru si nenek m’genggam erat uang jualannya.
 
Ssdh nenek itu berlalu, saya b’tanya heran, “Kamu bener mau makan sayur ini? Kamu lihat sendiri sayur itu sdh layu dan mulai kuning, b’ulat lagi!”
 
Dgn t’tawa kecil, si teman m’jawab, “Ya nggaklah! Sayuran ini tdk layak dimakan.”
“Lha.. kenapa kamu beli?”
“Krn kalau nggak aku beli, nggak ada orang yg mau m’belinya. Kan kasihan si nenek nggak dpt p’hasilan.”
 
Saya t’henyak kagum atas kebaikannya. Segera saya b’balik mengejar si nenek utk melakukan hal yg sama.
 
Sambil b’linang air mata si nenek berucap,“Anak muda, terima kasih. Nenek tahu, kalian membeli sayur ini krn kasihan melihat nenek.
Sayuran memang kurang segar.. Jika bukan kalian, tdk ada yg mau membelinya. Uang ini sungguh sangat b’arti utk m’beli obat, utk cucu nenek yg sedang sakit. Semoga Tuhan m’balas kebaikan kalian.”
 
Sayuran yg tdk bisa dimakan pun t’nyata mampu m’beri pelajaran b’harga bagi kita.
 
Saat jatuh dan terpuruk, kita sungguh b’harap keajaiban akan datang kpd kita, m’dapatkan pertolongan entah dari mana atau dari siapa. Sebaliknya, ketika kita punya kemampuan, sukses, apakah kita b’sedia m’jadi orang yg m’datangkan keajaiban itu? 
Mau m’ulurkan tangan berbagi kpd sesama?
Kebaikan memang butuh dipraktikkan, perlu dibiasakan; spt kata mutiara “Kadang memang sulit m’jadi orang baik, tetapi lebih baik m’jadi orang baik walaupun sulit.”
 
Selamat pagi..
artikel bersangkutan
Apakah anda menyukai tulisan ini? bagikan dengan teman anda. :)